Pada suatu hari,orang-orang atheis meminta kepada Imam abu Hanifah untuk berdebat dengannnya, Dan mereka pun telah menentukan waktu yang tepat untuk mengadakan perdebatan tersebut.

Ketika waktu yang telah ditentukan tiba,orang-orang atheis itu berkumpul di suatu tempat yang telah dipenuhi oleh orang ramai, Akan tetapi, Imam Abu Hanifah belum juga datang.

Mereka pun terpaksa menunggunya sehingga mereka merasa bosan.Bahkan, Orang-orang atheis itu mulai membanggakan dirinya dan pengingkarannya terhadap Allah Swt, kerana mereka beranggapan bahawa ketidak hadiran Imam Abu Hanifah yang merupakan lawan debat mereka menunjukkan kelemahan pendapatnya.

Ketika rasa bangga mereka hampir mencapai puncaknya dan ketika rasa bosan para hadirin kerana menunggu kedatangan Imam Abu Hanifah hampir mencapai puncaknya juga, tiba-tiba datanglah Imam Abu Hanifah.

Ia terus meminta maaf kepada para hadirin kerana kelewatannya. Ia menjelaskan bahawa ia sebenarnya telah berusaha untuk datang tepat pada waktu yang telah ditentukan.

Ia berkata,"Saya berada diseberang sungai Dajlah.Pada waktu itu, saya tidak menemukan satu kendaraan pun untuk menyeberang sungai tersebut.Maka,saya pun terpaksa menunggu lama.

Akan tetapi , setelah lama menunggu saya belum juga menemukan kendaraan apa pun.

Saya hampir putus asa kerana tidak ada satu kendaraan pun yang datang untuk mengantarkanku ke seberang sungai dan saya telah berniat untuk kembali ke rumah.

Pada waktu itulah tiba-tiba saya melihat dari jauh ada beberapa potong papan dari kayu datang dengan sendirinya.Dan ketika sudah sampai di dekatku, tiba-tiba papan dari kayu itu saling mengikat satu sama lainnya hingga menjadi sebuah perahu yang sangat bagus.

Maka, saya naik ke atas perahu itu sehingga saya pun sampai di seberang sungai dan hadir di hadapan kamu.

Lalu, Orang-orang atheis itu bertanya,"Apakah engkau ingin mengejek kami wahai Abu Hanifah?
Apakah mungkin papan-papan dari kayu itu datang dengan sendirinya lalu membentuk sebuah perahu seperti yang telah engkau katakan?"

Imam Abu Hanifah pun menjawabnya,
"Inilah yang ingin saya perdebatkan dengan kamu.

Jika akal kamu tidak dapat menerima bahawa ada sebuah perahu yang terbentuk dengan sendirinya,maka mengapa kamu mengatakan bahawa alam semesta yang sangat rapi dan menakjubkan ini (termasuk segala macam isinya seperti langit, bumi,manusia dan haiwan) terbentuk dengan sendirinya?

Dan mengapa kamu juga mengatakan bahawa segala peristiwa dan perubahan di alam semesta ini terjadi dengan sendirinya tanpa ada yang menciptakan?"
Mendengar penjelasan itu, maka para atheis itu tercengang dan tidak boleh memberikan jawapan.

Mereka benar-benar menghadapi suatu kenyataan yang sangat benar dan kuat.

Akhirnya, mereka pun masuk islam dihadapan Imam Abu Hanifah.

WALLAHUALAM

Post A Comment: